Take a fresh look at your lifestyle.

Imam Besar al-Azhar Kutuk Aksi Penyerangan di Wina

5

Ibadah.co.id – Imam Besar al-Azhar, Syekh Ahmed al-Tayeb mengutuk aksi penyerangan di Wina, Austria. Selain Imam Besar al-Azhar banyak petinggi muslim dunia melakukan hal senada dengannya. Aksi terorisme tidak sama sekali berhubungan dengan agama apapun.

Seperti dilansir republika.co.di pada 4/11/20, beberapa negara Muslim bersama beberapa organisasi Muslim terkemuka mengutuk serangan teroris di dekat sebuah sinagoge di ibu kota Austria, Wina. Organisasi Ennahda di Tunisia dan Pimpinan Al-Azhar menyebut tindakan ini tidak dibenarkan dalam agama apa pun.

Imam Besar Al-Azhar, Syekh Ahmed al-Tayeb yang merupakan jabatan tertinggi pembelajaran Muslim Sunni mengatakan dalam pembunuhan adalah satu perbuatan yang dilarang Islam.

“Membunuh satu jiwa adalah seolah-olah membunuh seluruh umat manusia dan hak asasi manusia untuk hidup adalah salah satu yang tertinggi.  tujuan dalam semua hukum,” ujarnya dilansir dari Anadolu Agency, Rabu (4/11).

Di Tunisia, gerakan Ennahda, blok parlemen terbesar, mengutuk serangan itu dan menyerukan penyatuan upaya internasional untuk memerangi momok terorisme, yang tidak mengecualikan suatu negara.

“Kami menghargai posisi pemerintah dan pejabat dan semua suara yang menekankan bahwa serangan teroris ini dilakukan oleh kelompok kriminal ekstremis yang tidak ada hubungannya dengan Islam dan Muslim,” kata Ennahda dalam salah satu pernyataannya.

Sementara itu, juru bicara Kementerian Luar Negeri Irak Ahmed al-Sahaf mengatakan rasa belasungkawanya atas peristiwa yang terjadi. “Kami menyampaikan belasungkawa kami kepada pemerintah dan rakyat Austria dan kami menekankan posisi Irak yang menolak terorisme dalam segala bentuk dan manifestasinya,” ujarnya.

Sudan juga mengatakan rasa belasungkawa dan simpatinya yang tulus kepada keluarga para korban. “Kami mengungkapkan solidaritas penuh kami kepada pemerintah dan rakyat Austria,” ujarnya.

Kementerian Luar Negeri Lebanon juga mengutuk semua tindakan teroris dan menyatakan kesedihan dan rasa sakitnya atas kematian korban yang tidak bersalah akibat tindakan teroris. Begitu juga Kementerian Luar Negeri Mesir yang mengutuk keras serangan teroris tersebut dan menyatakan solidaritasnya kepada pemerintah dan rakyat Austria.

Kementerian Luar Negeri Arab Saudi juga mengutuk serangan itu dan menyatakan solidaritasnya dengan Austria dalam mengambil semua langkah untuk menjaga keamanan dan melindungi dari kecenderungan ekstremis dan tindakan terorisme dan kekerasan dalam segala bentuknya. Kementerian Dalam Negeri Austria mengumumkan penyelidikan mengungkapkan pelaku serangan itu adalah pendukung organisasi teroris ISIS. Sedikitnya empat orang tewas dan 17 lainnya luka-luka dalam serangan teroris itu, pihak berwenang mengkonfirmasi. Yang terluka termasuk seorang petugas polisi, menurut Departemen Kepolisian Wina. (RB)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

2 Comments
  1. […] – Muslim Austria merasa takut mendapatkan diskriminasi akibat insiden penyerangan di Wina beberapa waktu lalu. Seperti diketahui, muslim di Austria menjadi salah satu komunitas minoritas di […]

  2. […] – Imam Besar al-Azhar Sheikh Ahmed Al-Tayyeb meminta masyarakat dunia untuk jangan menyamakan Islam dengan terorisme. […]

Comments are closed, but trackbacks and pingbacks are open.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Privacy & Cookies Policy