57 Santri di Sukabumi Dinyatakan Positif Covid

0
11
57 Santri Pesantren di Sukabumi Dinyatakan Positif Covid
57 Santri Pesantren di Sukabumi Dinyatakan Positif Covid

Ibadah.co.id – 57 santri pesantren di Sukabumi dinyatakan positif Covid-19. Ini menambah rentetan  kasus Covid-19 di lingkungan pesantren. Informasi ini lebih lanjut sedang ditelusuri oleh pihak terkait.

Seperti dilansir detik.com pada 5/11/20, 57 orang santri salah satu Pondok Pesantren di Cibadak, Sukabumi dikabarkan positif COVID-19 setelah menjalani test swab, Kamis (5/11/2020). Pihak Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) melakukan penelusuran terkait kabar tersebut.

Kabar soal adanya 57 santri terpapar COVID-19 berawal dari grup aplikasi perpesanan Informasi Corona Sukabumi. Salah seorang anggota grup melayangkan pertanyaan terkait adanya informasi test swab yang dilakukan kepada 300 santri yang hasilnya 57 orang dinyatakan positif.

“Ya sedang ditelusuri soal angka pastinya, (lokasi) Al-Bayan Putra. Para santri tersebut melakukan tes swab mandiri, karena sebelumnya ada yg sakit. Ketika di swab hasilnya positif, sehingga yang lain ikut di swab,” kata juru bicara GTPP Covid-19 Kabupaten Sukabumi Neng Yulia di grup perpesanan tersebut.

Menurut Yulia, pihak surveilance masih melakukan penelusuran. Pihaknya masih menyusun keterangan lengkap dari informasi tersebut. “Akan di informasikan kemudian,” imbuhnya. Saat ditanya soal jumlah santri yang terpapar ada 57 orang, Yulia membenarkan.

Dihubungi terpisah, Koordinator Bidang Data dan Informasi pada Satuan GTTP COVID-19 Kabupaten Sukabumi Andi Rahman mengaku sudah mendengar informasi tersebut namun belum secara utuh.

“Saya baru dengar dari dokter Rika (Kabid Yankes Dinkes dr Rika Mutiara), belum banyak ngobrolnya. Saya bel survailence Puskesmas, katanya enggak tahu. Informasi dari dokter Rika dilakukan sampel 300 santri yang positif 57 orang hasil swab ya,” kata Andi.

Menurut informasi yang diperoleh Andi, kasus tersebut bermula dari salah seorang santri yang mengalami sakit tipes dan dirawat di salah satu rumah sakit. 5 hari kemudian santri tersebut sembuh dan kembali ke pesantren. “Ketika pulang baru ada gejala, lalu dipastikan dengan test swab sampai akhirnya ditemukan jumlah 57 orang santri tersebut. Informasi lengkapnya mungkin besok ya kita baru akan melakukan tracing dan tracking langsung ke lokasi,” pungkas Andi. (RB)