Gus Mus Komentari Penyelenggaraan Pilkada 2020

0
21
Gus Mus Komentari Penyelenggaraan Pilkada 2020
Gus Mus Komentari Penyelenggaraan Pilkada 2020

Ibadah.co.id – Ahmad Mustofa Bisri atau yang akrab disapa Gus Mus mengomentari penyelenggaraan pemilihan kepala daerah (pilkada) 2020. Hal ini ia sampaikan melalui akun Twitter milikinya. Penyelenggaraan pilkada 2020 memang mendapatkan beragam tanggapan dari masyarakat. Pasalnya Indonesia hingga saat ini masih belum mampu menekan angka penyebaran Covid-19.

Seperti dilansir kompas.com pada 27/09/20, Tokoh Nahdlatul Ulama (NU) Ahmad Mustofa Bisri atau Gus Mus menilai, pemerintah masih yakin mampu mengatasi pandemi Covid-19.

Menurut dia, hal tersebut terbukti dengan sikap pemerintah yang tetap melaksanakan pemilihan kepala daerah (pilkada) meski masih terjadi pandemi.

Padahal, masyarakat sudah banyak yang meminta gelarannya ditunda karena khawatir pandemi terus meluas dengan angka yang semakin meninggi setiap hari.

“Rakyat, minimal yang diwakili NU dan Muhammadiyah, telah meminta pemerintah menunda pilkada serentak,” ujar Gus Mus dalam cuitan di akun Twitter-nya, dikutip Kompas.com, Minggu (27/9/2020).

“Tapi tampaknya pemerintah masih yakin dengan kemampuannya menjaga dan menanggulangi dampak pandemi,” lanjut dia.

Ia pun mengungkapkan, jangan-jangan hanya pemerintah yang yakin mampu menggelar pilkada secara aman.

Cuitan itu merupakan cuitan balasan atas artikel yang dibagikan akun @GUSDURians tentang konser dangdut yang digelar Wakil Ketua DPRD Tegal.

“Kita khawatir yang yakin hanya yang di Atas sana. Di bawah seperti dalam berita ini?” lanjut Gus Mus dalam cuitannya.

Cuitan tersebut ditulis Gus Mus pada Sabtu (25/9/2020) melalui akun Twitter-nya, @gusmusgusmu pada pukul 19.47 WIB.

Artikel yang direspons Gus Mus tersebut berisi tentang alasan polisi yang tidak berani membubarkan konser tersebut.

Diketahui, PBNU, PP Muhammadiyah serta organisasi masyarakat lainnya telah meminta pemerintah menunda gelaran Pilkada 2020 yang akan digelar pada 9 Desember 2020.

Permintaan tersebut dikarenakan jumlah kasus Covid-19 di Tanah Air tak menunjukkan adanya penurunan.

Justru belakangan kasus terus bertambah dan telah mencapai sekitar 4.000 kasus setiap harinya.

Namun hingga saat ini, pemerintah dan DPR tetap bersikukuh menggelar Pilkada 2020 dan tak menghentikan tahapannya. Saat ini, tahapan Pilkada 2020 sendiri sudah memasuki tahapan kampanye. (RB)