Take a fresh look at your lifestyle.

BSI akan Jadi BUMN, Erick Thohir Sebut Kini Ada 42 BUMN Beri Sinyal

0 11

Ibadah.co.id Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir telah memberikan sinyal bahwa PT Bank Syariah Indonesia Tbk atau BSI akan menjadi BUMN. Hal ini seiring bertambahnya jumlah BUMN dari sebelumnya sebanyak 41 menjadi 42 perusahaan.

BSI merupakan bank syariah hasil merger dari tiga anak perusahaan bank BUMN, yakni Bank Rakyat Indonesia Syariah, Bank Syariah Mandiri dan BNI Syariah. Sehingga statusnya adalah anak perusahaan BUMN.

Erick menjelaskan, mulanya jumlah BUMN ada sebanyak 108 perusahaan namun akhirnya berhasil dipangkas hingga menjadi 41 perusahaan. Ia pun mengatakan, jumlah tersebut bertambah satu lagi karena masuknya BSI.

“Dengan kerja keras dari 108 company jadi 41, tapi jadi 42 lagi karena BSI, jadi telurnya naik satu lagi. Tapi mudah-mudahan turun lagi jadi 41,” ungkap Erick dalam rapat kerja dengan Komisi VI DPR RI, Selasa (7/6).

Meski demikian, ia tak menjelaskan lebih rinci terkait tahapan dan kapan efektifnya BSI menjadi BUMN. Dia hanya menekankan, bahwa dengan kemampuan BUMN saat ini dapat menyetorkan dividen melebihi dari target.

Erick mengatakan, dividen yang disetorkan BUMN kepada negara sempat turun menjadi Rp 29,5 triliun di 2021 imbas pandemi Covid-19, dari sebelumnya bisa menyetornya Rp 50 triliun di 2019 dan Rp 44 triliun di 2020. Namun, seiring dengan perbaikan di BUMN dan pemulihan ekonomi, pada tahun ini bisa menyetorkan dividen mencapai Rp 40 triliun dari target sebelumnya hanya berkisar Rp 36 triliun.

“Target 2022 yang tadinya Rp 36,4 triliun, tentu berkat kerja sama kita semua, terima kasih direksi dan komisaris, sekarang kita bisa memberikan dividen Rp 40 triliun, yang memang kalah sedikit dari tahun 2020,” ucap Erick Thohir.

Ia menambahkan, pada tahun depan ditargetkan dividen BUMN bisa mencapai Rp 43 triliun-Rp 45 triliun, bahkan tembus di atas Rp 50 triliun pada 2024 mendatang.

“Kami akan mengejar di kira-kira Rp 43 triliun-Rp 45 triliun, jadi sama dengan 2020. Tetapi di 2024 kami justru ingin dorong lebih tinggi dividen, kalau dulu itu bisa Rp 50 triliun, di 2024 kalau bisa di atas Rp 50 triliun,” tutup Erick.

(TN)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Leave A Reply

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Privacy & Cookies Policy