Penutupan Masjid di Inggris Diprotes Sejumlah Komunitas Masjid

0
7
Penutupan Masjid di Inggris Diprotes Sejumlah Komunitas Masjid
Penutupan Masjid di Inggris Diprotes Sejumlah Komunitas Masjid

Ibadah.co.id – Penutupan masjid di Inggris diprotes sejumlah komunitas masjid. Gabungan komunitas masjid di Inggris telah melayangkan surat keberatan atas kebijakan tersebut. Penutupan masjid ini untuk meredam penyebaran Covid-19.

Seperti dilansir republika.co.id pada 7/11/20, Dewan cendekiawan Muslim, Wifaq ul Ulama, dan Dewan Masjid Lancashire meminta pemerintah untuk mengizinkan kembali perhelatan sholat berjamaah di masjid-masjid Inggris. Para pemimpin Muslim mengatakan aturan yang hanya mengizinkan sholat secara individu di masjid bertentangan dengan fungsi masjid sebagai tempat beribadah bersama (jamaah).

Mereka mengatakan bahwa surat mereka didukung oleh lebih dari 35 organisasi nasional yang mewakili lebih dari 500 masjid, setara dengan sekitar satu juta pemeluk agama. Surat ini dibuat merespon peraturan pemerintah menyatakan bahwa semua tempat ibadah di Inggris, termasuk masjid, harus ditutup untuk sholat berjamaah, sejalan dengan penerapan penguncian (lockdown), mulai hari ini, Jumat (6/11).

Panduan pemerintah menyatakan bahwa tempat ibadah harus ditutup kecuali jika digunakan untuk pemakaman, untuk menyiarkan tindakan ibadah, untuk doa individu, untuk penitipan anak formal atau di mana bagian dari sekolah, atau untuk layanan sukarela dan publik yang penting, seperti donor darah atau bank makanan. Sedangkan peraturan bagi sekolah tambahan (madrasah) masih belum jelas.

Dalam surat resmi Pemerintah Inggris, Perdana Menteri Boris Johnson menuliskan, untuk menekan lonjakan infeksi Covid-19, semua organisasi keagamaan dan tempat beribadah di seluruh Inggris untuk menghentikan kegiatan yang melibatkan banyak orang.

“Kami percaya bahwa kelangsungan tempat ibadah dengan semua tindakan pencegahan yang diperlukan sangat penting untuk kesejahteraan semua komunitas. Oleh karena itu, permintaan kami agar tempat-tempat ibadah diizinkan untuk terus beroperasi dengan tunduk pada jarak sosial dan pengamanan lain yang diperlukan, yang sudah ada,” tulisnya.

“Harapan dan doa tulus kami semoga Tuhan Yang Maha Esa menghilangkan pandemi ini dari kami dan pemerintah berhasil mengendalikan angka penularan pandemi juga, sehingga kami dapat kembali normal,” sambungnya.

Berikut adalah versi lengkap dari pernyataan resmi PM Inggris, Boris Johnson:

Anggota Parlemen Rt Hon Boris Johnson

Perdana Menteri

10 Jalan Downing

LONDON

SW1A 2AA

02 November 2020

Perdana Menteri yang terhormat,

Kami perwakilan masjid dan organisasi keagamaan yang bertanda tangan di bawah ini dari seluruh Inggris sangat prihatin karena Anda tentang lonjakan infeksi saat ini.

Perdana Menteri Boris Johnson

Kami mendukung dan menghargai upaya Pemerintah dan NHS dalam hal ini.

Kami ingin menyampaikan keprihatinan kami yang mendalam terkait dengan dampak larangan penguncian yang diusulkan terhadap komunitas di seluruh negara kami.

Sejak Maret, tempat ibadah di seluruh negeri telah memainkan dan terus memainkan peran penting dalam mendukung komunitas dari semua agama dan tidak ada. Saat kami keluar dari lockdown, tempat ibadah – termasuk masjid – telah menerapkan sistem jarak sosial yang ketat dan tindakan pencegahan lainnya untuk memastikan kesejahteraan semua jamaah dan meminimalkan potensi risiko.

Kami percaya bahwa kelangsungan tempat ibadah dengan semua tindakan pencegahan yang diperlukan sangat penting untuk kesejahteraan semua komunitas. Oleh karena itu, permintaan kami agar tempat-tempat ibadah diizinkan untuk terus beroperasi dengan tunduk pada jarak sosial dan pengamanan lain yang diperlukan, yang sudah ada.

Mohon diperhatikan bahwa melalui doa-doa berjamaah, pesan-pesan utama pemerintah mengalir, ketegangan komunitas disebarkan dan kohesi komunitas dipertahankan.

Menghentikan sholat berjamaah akan berdampak buruk pada hubungan masyarakat, ketika mencoba menyampaikan pesan-pesan utama.

Selain itu, sistem lacak dan jejak yang ketat sedang dioperasikan di tempat-tempat ibadah selain peraturan utama Covid lainnya yang dipatuhi.

Kami sangat berharap Anda dapat mengulas ini karena tempat ibadah dan ibadah yang disinkronkan sangat penting untuk kesejahteraan mental banyak individu di komunitas kami. Kami yakin seperti halnya sekolah, risikonya dapat dikelola di dalamnya. Harapan dan doa tulus kami semoga Tuhan Yang Maha Esa menghilangkan pandemi ini dari kami dan pemerintah berhasil mengendalikan angka penularan pandemi juga, sehingga kami dapat kembali normal. (RB)